Mengapa Kita Mendapat Banyak Kesenangan Dari Simetri?

2017-11-07
Bagian dalam kubah Capitol, tempat kedudukan Kongres Amerika Serikat, adalah contoh simetri yang sempurna. Gambar DeAgostini / Getty

Sepasang penyelam yang tersinkronisasi. Sayap pada kupu-kupu. Langit-langit kubah katedral. Ini adalah beberapa hal yang menurut kebanyakan orang sangat menyenangkan secara visual. Tapi kenapa? Jawabannya berkaitan dengan simetri.

Kebanyakan objek di dunia nyata simetris. Hal ini terutama berlaku untuk alam: simetri radial bintang laut atau kelopak bunga, efisiensi simetris sarang lebah heksagonal, atau pola kristal simetris yang unik dari kepingan salju. Faktanya, asimetri seringkali menjadi tanda penyakit atau bahaya di alam.

Dan, tentu saja, manusia itu simetris, setidaknya di luar (beberapa organ dalam seperti jantung dan hati tidak berada di tengah). Penelitian selama puluhan tahun tentang ketertarikan seksual telah membuktikan bahwa pria dan wanita menganggap wajah simetris lebih seksi daripada wajah asimetris. Penjelasan utama adalah bahwa simetri fisik adalah tanda lahiriah dari kesehatan yang baik, meskipun penelitian berskala besar tidak menunjukkan perbedaan kesehatan yang signifikan pada orang dengan wajah simetris atau asimetris. (Karena asimetri fisik yang parah merupakan indikator kuat dari kelainan genetik, otak kita mungkin bereaksi berlebihan.)

Penjelasan sederhana untuk ketertarikan kita pada simetri adalah karena ia sudah familiar. Objek dan gambar simetris mengikuti aturan yang diprogram oleh otak kita untuk dikenali dengan mudah.

Anggrek bulan adalah bunga nasional Indonesia. Alam itu penuh dengan simetri.

"Saya akan mengklaim bahwa simetri mewakili keteraturan, dan kita mendambakan keteraturan di alam semesta aneh tempat kita berada," tulis fisikawan Alan Lightman dalam "The Accidental Universe: The World You Thought You Knew." "Pencarian simetri, dan kesenangan emosional yang kita peroleh ketika kita menemukannya, harus membantu kita memahami dunia di sekitar kita, sama seperti kita menemukan kepuasan dalam pengulangan musim dan persahabatan yang dapat diandalkan. Simetri juga ekonomi. Simetri adalah kesederhanaan. Simetri adalah keanggunan. "

Penjelasan yang lebih esoteris untuk kepuasan yang kita rasakan saat melihat karya seni yang simetris secara kreatif, atau pajangan kaleng sup yang bertumpuk sempurna di toko bahan makanan, adalah bahwa "barang" otak kita tidak dapat dipisahkan dari "barang" alam. Neuron dan sinapsis di otak kita, dan proses yang dengannya mereka berkomunikasi, menghubungkan, dan menyulap pikiran, berevolusi secara paralel dengan bintang dan bintang laut. Jika alam itu simetris, maka pikiran kita juga demikian.

"Arsitektur otak kita lahir dari trial and error yang sama, prinsip energi yang sama, matematika murni yang sama yang terjadi pada bunga dan ubur-ubur dan partikel Higgs," tulis Lightman.

Segitiga Kanizsa.

Perhatikan gambar di atas. Apa yang kamu lihat?

Jika Anda cukup beruntung memiliki dua mata yang berfungsi dan otak yang tidak rusak, Anda akan berkata, "segitiga putih cerah di atas segitiga lainnya." Tapi lihat lebih dekat dan Anda akan menemukan bahwa itu semua ilusi optik - tidak ada segitiga putih terang sama sekali, hanya ruang kosong yang dikelilingi oleh tiga mirip Pac-Man dan beberapa V mengambang.

Trik visual, yang disebut segitiga Kanizsa, begitu kuat sehingga otak Anda mengisi garis batas yang memisahkan kedua segitiga dan membuat bagian atas terlihat lebih cerah, meskipun ruang putih di seluruh gambar pada kenyataannya memiliki warna putih yang identik. Tidak percaya kami? Tutupi bagian gambar dengan tangan Anda dan perhatikan saat garis dan perbedaan warna menghilang.

Jadi apa yang sebenarnya terjadi?

"Otak tidak menyukai hal-hal yang tidak disengaja," kata Mary Peterson, profesor psikologi dan direktur Visual Perception Laboratory di University of Arizona. "Otak menciptakan segitiga yang lebih putih dari putih karena secara tidak sengaja ketiga Pac-Men itu akan disejajarkan sedemikian rupa jika mereka tidak terhalang oleh segitiga putih."

Ilusi segitiga adalah contoh klasik dari apa yang dikenal sebagai psikologi Gestalt , dinamai menurut sekolah persepsi visual berpengaruh yang lahir di Jerman pada tahun 1920-an. Moto Gestalt yang terkenal (dan terkenal salah diterjemahkan) adalah: "Keseluruhan adalah selain jumlah bagiannya" (bukan "Keseluruhan lebih besar daripada jumlah bagiannya.") Dengan kata lain, jika persepsi kita hanya terdiri dari penambahan ke atas detail gambar, lalu kita akan melihat gambar di atas dan berkata, "Saya melihat tiga Pac-Men dan beberapa V." Tapi otak kita lebih dari sekedar kalkulator. Sangat penting untuk mengenali tanda-tanda keteraturan dalam kekacauan "yang tidak disengaja", dan untuk mengikuti aturan atau jalan pintas tertentu untuk memahami dunia.

Simetri adalah salah satu jalan pintas itu. Seperti yang dijelaskan Peterson, kita belajar atau dilahirkan dengan "prior" atau jalan pintas tertentu yang membantu otak kita dengan cepat menentukan bahwa kita sedang melihat suatu objek.

Johan Wagemans adalah psikolog eksperimental dari Belgia yang berspesialisasi dalam persepsi visual dan bagaimana otak kita mengatur aliran informasi yang masuk secara konstan. Dia setuju bahwa simetri bukan hanya prinsip desain dunia luar.

"Anda juga dapat melihat simetri sebagai salah satu prinsip utama yang mendorong pengaturan mandiri otak," kata Wagemans. "Semua kecenderungan menuju organisasi yang baik dan organisasi sederhana ini juga merupakan prinsip simetri dalam dinamika otak itu sendiri."

Tapi di sisi lain, terlalu banyak simetri bisa jadi sedikit membosankan. Wagemans menemukan bahwa meskipun desain yang simetris sempurna lebih menyenangkan bagi otak, desain tersebut belum tentu lebih indah. Baik pemula maupun pakar seni lebih menyukai seni yang memberikan "tingkat stimulasi optimal", kata Wagemans. "Tidak terlalu rumit, tidak terlalu sederhana, tidak terlalu semrawut dan tidak terlalu tertib." Memang, orang Jepang memiliki prinsip estetika yang disebut fukinsei , yaitu tentang menciptakan keseimbangan dalam sebuah komposisi, menggunakan asimetri atau ketidakteraturan.

Sekarang Itu Keren

Penelitian telah menunjukkan bahwa bayi semuda 4 bulan memiliki preferensi untuk simetri vertikal daripada simetri horizontal atau asimetri.

Suggested posts

The Secrets of Airline Travel Quiz

The Secrets of Airline Travel Quiz

Air travel is far more than getting from point A to point B safely. How much do you know about the million little details that go into flying on airplanes?

Trovant Adalah Batu Yang Tampaknya Tumbuh, Bergerak, dan Bereproduksi

Trovant Adalah Batu Yang Tampaknya Tumbuh, Bergerak, dan Bereproduksi

Trovant, yang hanya ditemukan di kota kecil di Rumania, adalah batu yang tampaknya bergerak dan tumbuh. Tapi apakah mereka hidup?

Related posts

Sonifikasi: Mendengarkan Suara Menghantui Alam Semesta

Sonifikasi: Mendengarkan Suara Menghantui Alam Semesta

Sonifikasi adalah proses mengambil data dan mengubahnya menjadi suara. Ketika berbicara tentang alam semesta yang kita tinggali, para ilmuwan menemukan bahwa suara-suara itu pasti berbeda dan sangat indah.

Donasikan Rambut Anda untuk Membantu Menjaga Air Kami Tetap Bersih

Donasikan Rambut Anda untuk Membantu Menjaga Air Kami Tetap Bersih

Hiasan rambut dari salon dan sumbangan pribadi dapat digunakan kembali sebagai tikar yang menyerap tumpahan minyak dan membantu melindungi lingkungan.

Gunung Tertinggi di Tata Surya Jauh Lebih Tinggi Dari Everest

Gunung Tertinggi di Tata Surya Jauh Lebih Tinggi Dari Everest

Banyak orang bermimpi mendaki Gunung Everest, tetapi bagaimana jika mungkin untuk mendaki gunung tertinggi di tata surya? Gunung itu dua kali lebih tinggi dari Everest! Jadi, di mana itu?

Waktu Mungkin Tidak Ada, Kata Beberapa Fisikawan dan Filsuf

Waktu Mungkin Tidak Ada, Kata Beberapa Fisikawan dan Filsuf

Jawaban atas pertanyaan "Apakah waktu itu ada?" mungkin tampak jelas, tetapi apakah itu? Dan bagaimana jika waktu tidak ada, tetapi hanyalah konstruksi manusia?

Tags

Categories

Top Topics

Language