Ngengat Atlas Adalah Ngengat Behe, Ditambah 5 Fakta Lainnya

2022-04-05
Ngengat Atlas besar (Attacus atlas) dapat memiliki lebar sayap hingga 12 inci (30,5 sentimeter) dan memiliki adaptasi evolusioner yang membuat sayapnya tampak seperti ular, yang dirancang untuk menakuti pemangsa potensial. Wikimedia Commons (CC Oleh 2.0)

Di antara 160.000 spesies ngengat Lepidoptera , ngengat Atlas menonjol sebagai salah satu yang terbesar dalam ukuran dan salah satu yang terpendek dalam rentang hidup. Ngengat Atlas juga memiliki penampilan yang mencolok, dengan sayap besar dan berwarna-warni yang dapat dengan mudah menyaingi kupu- kupu cantik mana pun .

Meskipun siklus hidup ngengat Atlas mungkin tampak sederhana, ngengat raksasa ini memainkan peran kompleks di habitat aslinya, di mana kehidupan dewasanya didorong oleh dorongan reproduksi utama segera setelah matahari terbenam. Rahasia apa lagi yang dibawa ngengat Atlas? Simak fakta mengejutkan tentang ngengat Atlas ini.

1. Atlas Adalah Ngengat Besar

Ngengat Atlas mungkin paling dikenal karena ukurannya. Ngengat Atlas ( Attacus atlas ) adalah spesies ngengat dalam keluarga ulat sutra raksasa Saturniidae dan memiliki salah satu rentang sayap terbesar — ​​dan luas permukaan sayap — di antara jenisnya. Rata-rata ngengat Atlas betina biasanya lebih besar dari ngengat Atlas jantan, dan memiliki lebar sayap hingga 12 inci (30,5 sentimeter) dengan luas permukaan total hingga 62 inci (1,5 meter).

2. Sayap Datang Dengan Peringatan

Ngengat Atlas yang bertengger di cabang dengan sayap tertutup mungkin tampak seperti sasaran empuk predator alaminya, tetapi dengan hanya membuat satu gerakan — membuka sayapnya — ngengat Atlas dapat membalik naskahnya. Sudut atas setiap sayap ngengat Atlas meniru profil khas kepala kobra, bertindak sebagai pencegah langsung (dua kali lipat!) untuk burung atau kadal yang akan menganggapnya sebagai makanan yang tersedia.

Ketika ngengat Atlas menjadi ketakutan, ia membuka sayapnya dan menggoyangkannya untuk meniru gerakan ular, dan dengan melakukan itu, dapat menangkis penyerangnya. Selain itu, pola pada sayap ngengat Atlas terkadang menyerupai pupil mata yang mengawasi. “Mata” ini juga dapat menghalangi pemangsa.

3. Atlas Menyukai Hutan

Ngengat Atlas hidup di kawasan hutan di Asia, mulai dari India hingga Filipina dan selatan hingga Indonesia. Ia telah beradaptasi dengan kehidupan di berbagai iklim hutan , dari hutan tropis dan dataran rendah hingga hutan pegunungan atas. Ngengat Atlas betina bertelur di bagian bawah daun dan setelah tujuh sampai 14 hari, telur menetas menjadi ulat besar.

Ngengat Atlas yang baru muncul ini tergantung di depan barisan kepompong di Kebun Binatang Chester di Cheshire, Inggris.

Ulat ini, yang dapat tumbuh hingga 4,5 inci (11,5 cm), memakan daun tempat mereka dilahirkan dan kemudian membuat makanan dari daun lain yang dapat mereka jangkau. Ulat akan terus memakan dan tumbuh di dedaunan saat mereka bersiap untuk tahap kehidupan berikutnya, di mana mereka akan melilitkan diri dalam kepompong sutra yang ditenun sendiri.

4. Atlas Memiliki Mulut yang Kurang Berkembang dan Tidak Makan

Ulat yang akhirnya muncul dari kepompong sebagai ngengat Atlas telah sampai pada titik ini dengan menyimpan cadangan makanan. Sebagai orang dewasa, itu tidak akan terasa gigitan lagi. "Bentuk ngengat Atlas dewasa tidak lagi memakan makanan karena memiliki mulut yang kurang berkembang dengan belalai yang kecil dan tidak berfungsi," kata Craig Miller, salah satu pendiri Academia Labs , dalam sebuah email. Dia telah mengajar kursus tentang ngengat Atlas, berkolaborasi dengan peneliti ngengat Atlas dan menyaksikan ngengat di habitat aslinya selama kunjungan ke Asia Tenggara. "Ngengat Atlas dewasa terutama bergantung pada cadangan yang disimpannya saat masih dalam tahap ulat." Cadangan ini dirancang untuk menawarkan sekitar satu minggu energi untuk ngengat Atlas, yang memungkinkan untuk bertahan hidup cukup lama untuk kawin.

5. Laki-laki Memiliki Perkawinan di Pikiran

Jika raksasa-antara-ngengat ini membintangi serial realitas baru, itu mungkin akan berjudul "Ngengat Atlas: Setelah Gelap." Ngengat Atlas jantan menunggu sampai matahari terbenam untuk mencari betina dan akan menemukannya, bukan dengan melihat, tetapi dengan mengikuti aroma memabukkan dari feromon kawin yang dilepaskannya. Setelah bersatu, ngengat Atlas jantan dan betina akan kawin (kadang sampai 24 jam) dan kemudian betina akan bertelur lebih dari 100 butir di bagian bawah daun. Siklus hidup ini — dari ngengat ke kawin ke ibu — akan berlangsung dalam satu minggu dan akan berakhir dengan kematian. Demikian juga ngengat Atlas jantan mati setelah kawin.

6. Sutra Kepompong Atlas Digunakan untuk Membuat Mantel

Kepompong ulat ngengat Atlas terdiri dari untaian sutra fagara coklat muda yang patah, sutra tahan lama yang dipintal oleh ulat saat bersiap menjadi kepompong. Kepompong ngengat Atlas biasanya sekitar 2 inci (6 sentimeter) panjangnya. Nama untuk sutra, ' sutra fagara ,' diyakini berasal dari nama generik kuno untuk genus pohon tempat ulat Atlas diketahui memberi makan, genus Zanthoxylum . Ketika dipanen secara komersial, sutra ngengat Atlas digunakan untuk membuat dompet, mantel tipis, kemeja, syal, dan barang-barang yang dapat dikenakan lainnya.

Sekarang Itu Menarik

Sayap ngengat Atlas yang mengesankan tidak hanya besar, tetapi juga berwarna- warni , dengan nuansa merah dan coklat yang kadang-kadang digariskan oleh hitam, kuning atau terong. Sebaliknya, kepompong tempat ngengat Atlas menetas berwarna cokelat muda monokrom dan teredam. Setelah ditinggalkan oleh ngengat Atlas, kepompong yang dianyam rapat dan tahan lama terkadang dikumpulkan dan digunakan kembali sebagai dompet koin kecil.

Suggested posts

Belalang Anggrek Terlihat Seperti Bunga, 'Menyengat' Seperti Lebah

Belalang Anggrek Terlihat Seperti Bunga, 'Menyengat' Seperti Lebah

Selama beberapa dekade para ilmuwan berasumsi bahwa serangga ini sangat mirip dengan anggrek sebagai bentuk kamuflase. Tapi mereka salah. Mereka terlihat seperti ini karena mereka pemangsa yang menipu.

Hagfish: Mesin Slime Seperti Belut Ini Adalah Mimpi Buruk Predator

Hagfish: Mesin Slime Seperti Belut Ini Adalah Mimpi Buruk Predator

Hagfish yang sulit ditangkap adalah ahli dalam bersembunyi di lubang dan celah, tetapi pertahanan utamanya adalah kemampuannya untuk melepaskan lendir yang berbahaya, menyesakkan, dan terkadang beracun saat diserang.

Related posts

Pelarian Hebat! 5 Hewan Liar Yang Menyerang dan Berlari

Pelarian Hebat! 5 Hewan Liar Yang Menyerang dan Berlari

Orangutan yang bisa membuka baut untuk keluar? Seekor gorila yang memanjat tanaman merambat dari kandangnya hanya untuk berkeliaran di kebun binatang? Ini adalah hewan liar, dan ini adalah kisah pelarian liar mereka.

Hotel Serangga Meluncurkan Tikar Selamat Datang untuk Segala Jenis Serangga

Hotel Serangga Meluncurkan Tikar Selamat Datang untuk Segala Jenis Serangga

Membuat hotel serangga memberi serangga lokal dan penyerbuk tempat tinggal dan orang-orang dari segala usia proyek taman yang sangat keren.

Budgie Sangat Sosial dan Menjadi Hewan Peliharaan yang Hebat

Budgie Sangat Sosial dan Menjadi Hewan Peliharaan yang Hebat

Budgie adalah spesies yang sama dengan parkit dan merupakan hewan peliharaan yang luar biasa – dan, ya, mereka suka berbicara!

Sengatan Semut Peluru Memberikan Pukulan yang Menyakitkan

Sengatan Semut Peluru Memberikan Pukulan yang Menyakitkan

Sengatan semut peluru akan terasa lama, tetapi mungkin tidak akan membunuh Anda.

Tags

Categories

Top Topics

Language