Ocean Plastic Dulu Mencekik Pantai Chili Sekarang Di Topi Patagonia

2020-04-25
Pekerja dari perusahaan rintisan Bureo bekerja sama dengan nelayan untuk menjaga jaring yang dibuang ke laut. Alfred Jurgen Westermeyer / Bureo

Di Tumbes, sebuah desa di Chili selatan, jaring ikan plastik yang dibuang dijejalkan ke dalam celah antara mobil yang diparkir dan kios pasar, bukti dari masalah sampah global yang sedang diupayakan untuk diselesaikan oleh kota tersebut.

Hingga baru-baru ini, sebagian besar jaring ikan yang dibuang di desa nelayan pesisir ini dibuang langsung ke laut - berkontribusi pada krisis polusi plastik besar-besaran yang mencekik lautan di planet ini.

"Jika Anda memiliki jaring yang rusak, Anda melemparkannya ke mana pun Anda bisa," kata Ramon Maldonado, seorang nelayan di Tumbes.

Tetapi sebuah perusahaan rintisan bernama Bureo - didirikan oleh tiga peselancar Amerika Utara - bekerja sama dengan nelayan seperti Maldonado untuk menjaga ratusan ton jaring yang dibuang keluar dari laut setiap tahun.

Jaring disortir, dibersihkan, dan dipotong di gudang Bureo di Concepción, kota beberapa mil dari Tumbes. Di sini mereka diubah menjadi pelet poliester dan nilon daur ulang 100 persen, yang disebut NetPlus, yang dijual ke perusahaan sebagai alternatif berkelanjutan untuk plastik penggunaan pertama.

Sekarang NetPlus digunakan di pinggiran topi Patagonia , suku cadang sepeda Trek , kursi kantor Humanscale - dan bahkan perangkat Jenga yangtahan lama .

Bureo bergabung dengan lusinan inisiatif untuk menjawab pertanyaan lingkungan yang mendesak: Bagaimana kita mengatasi masalah plastik di laut? Dan dapatkah kita melakukannya tanpa mengurangi penggunaan plastik?

Pekerja dari Bureo menyortir, membersihkan dan memotong jaring di gudang Bureo di Concepción, Chili.

Meskipun sulit untuk mengukur dengan tepat berapa banyak plastik yang terkumpul di lautan dunia , diperkirakan 8,8 juta ton (8 juta metrik ton) polusi plastik baru masuk ke lautan setiap tahun. Industri minyak berinvestasi dalam lonjakan besar produksi plastik, yang diperkirakan akan tumbuh 40 persen pada tahun 2030 . Penelitian juga menunjukkan bahwa penyebaran plastik sekali pakai mempercepat perubahan iklim melalui emisi gas rumah kaca di setiap tahap siklus hidupnya.

Jika tren saat ini berlanjut, pada tahun 2050 mungkin ada lebih banyak plastik di lautan daripada ikan menurut beratnya, menurut Ellen MacArthur Foundation .

Northern Point, Girlfriend Collective, dan Rothy's adalah perusahaan pemula yang memproduksi pakaian seluruhnya dari plastik laut. Merek yang lebih besar seperti Nike, Adidas dan Fjallraven juga telah meluncurkan pakaian dari plastik laut daur ulang.

Industri plastik telah lama mendorong daur ulang sebagai solusi polusi. Pada kenyataannya, kurang dari 10 persen plastik yang diproduksi di AS setiap tahun didaur ulang. Hal ini sebagian karena sulit untuk membuat inisiatif daur ulang menjadi menguntungkan, seperti yang dipelajari Bureo secara langsung ketika mereka mencoba memproduksi skateboard yang berkelanjutan pada tahun 2013.

"Plastik laut bukanlah salah satu jenis plastik yang dapat digunakan untuk produk bernilai tinggi. Plastik dicampur dan didegradasi serta perlu dipisahkan," kata David Stover, yang mendirikan Bureo bersama Ben Kneppers dan Kevin Ahearn.

Jika tren saat ini berlanjut, pada tahun 2050 mungkin ada lebih banyak plastik di lautan daripada ikan menurut beratnya.

Produk yang tahan lama perlu dibuat dari bahan-bahan berkualitas. Mengarungi banyak sampah lautan dan mencari bahan utama memakan waktu dan menguras finansial.

Perusahaan bertemu dengan ilmuwan dan komunitas pesisir di Chili untuk memeriksa berbagai bahan. Mereka menemukan bahwa daripada plastik yang lebih kecil seperti botol dan cincin enam kemasan, masyarakat pesisir secara khusus dibebani oleh jaring ikan yang menumpuk di pantai.

Jaring menyumbang 10 persen dari plastik lautan, menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa . Berat dan tidak praktis, mereka mencekik mamalia darat dan mencemari dasar laut dan pantai. Dan para nelayan di Chili sangat ingin menyingkirkan mereka.

"Itu merupakan beban dan mereka tidak punya solusi untuk itu," kata Kneppers.

Kneppers menghabiskan dua tahun tinggal di desa-desa pesisir Chili, bekerja langsung dengan para nelayan untuk menyempurnakan cara mengumpulkan dan memproses jala. Bureo memberikan kompensasi kepada nelayan artisanal atas kolaborasinya, sementara kapal industri dapat memperoleh sertifikasi lingkungan dengan berpartisipasi.

Namun, membatasi produksi plastik global mungkin membuktikan tantangan yang lebih besar, terutama mengingat kemungkinan lonjakan plastik baru yang murah akibat jatuhnya harga minyak.

"Mengganti plastik perawan di pasar dengan bahan daur ulang penting untuk mencapai ekonomi melingkar," kata Luisa Santiago, yang memimpin operasi Amerika Latin di Ellen MacArthur Foundation. Tujuan akhir, tegasnya, harus datang dari solusi yang memberantas produksi limbah, daripada mengandalkannya. "Kita tidak bisa mendaur ulang untuk keluar dari masalah ini."

Sementara itu, Bureo mengatasi masalah sampah bersih Chili. Fasilitas Concepción memproses 881 ton (800 metrik ton) jaring setiap tahun, menghasilkan 2 juta pound (907.184 kilogram) plastik mentah daur ulang hingga saat ini. Mereka mencapai profitabilitas pada 2019.

Fasilitas Concepción memproses 800 ton jaring setiap tahun, menghasilkan 2 juta pon plastik mentah daur ulang hingga saat ini.

Tim ini telah meningkatkan produksi, meluncurkan situs di Peru dan Argentina. Mereka juga telah menandatangani perjanjian dengan Asosiasi Industri Perikanan Komersial Nasional Chili, dan berada di jalur yang tepat untuk mendaur ulang 100 persen limbah bersih yang ditangkap di negara itu.

Semua pinggiran topi Patagonia sekarang menggunakan Netplus, terhitung 66 ton (60 metrik ton) bahan daur ulang. Matt Dwyer, yang memimpin tim pengembangan dan inovasi material Patagonia, mengatakan bahwa topi itu baru permulaan.

"Kami harus memberikan insentif ekonomi apa pun yang kami bisa agar bahan-bahan ini dapat didaur ulang menjadi barang tahan lama berkualitas tinggi, seperti jaket yang akan Anda pakai selama 25 atau 30 tahun," jelasnya. "Ini tentang membuktikan bahwa itu bisa dilakukan."

Kisah ini awalnya muncul di The Guardian dan diterbitkan ulang di sini sebagai bagian dari Covering Climate Now, sebuah kolaborasi jurnalisme global yang memperkuat liputan tentang kisah iklim.

Suggested posts

The Secrets of Airline Travel Quiz

The Secrets of Airline Travel Quiz

Air travel is far more than getting from point A to point B safely. How much do you know about the million little details that go into flying on airplanes?

Trovant Adalah Batu Yang Tampaknya Tumbuh, Bergerak, dan Bereproduksi

Trovant Adalah Batu Yang Tampaknya Tumbuh, Bergerak, dan Bereproduksi

Trovant, yang hanya ditemukan di kota kecil di Rumania, adalah batu yang tampaknya bergerak dan tumbuh. Tapi apakah mereka hidup?

Related posts

Sonifikasi: Mendengarkan Suara Menghantui Alam Semesta

Sonifikasi: Mendengarkan Suara Menghantui Alam Semesta

Sonifikasi adalah proses mengambil data dan mengubahnya menjadi suara. Ketika berbicara tentang alam semesta yang kita tinggali, para ilmuwan menemukan bahwa suara-suara itu pasti berbeda dan sangat indah.

Donasikan Rambut Anda untuk Membantu Menjaga Air Kami Tetap Bersih

Donasikan Rambut Anda untuk Membantu Menjaga Air Kami Tetap Bersih

Hiasan rambut dari salon dan sumbangan pribadi dapat digunakan kembali sebagai tikar yang menyerap tumpahan minyak dan membantu melindungi lingkungan.

Gunung Tertinggi di Tata Surya Jauh Lebih Tinggi Dari Everest

Gunung Tertinggi di Tata Surya Jauh Lebih Tinggi Dari Everest

Banyak orang bermimpi mendaki Gunung Everest, tetapi bagaimana jika mungkin untuk mendaki gunung tertinggi di tata surya? Gunung itu dua kali lebih tinggi dari Everest! Jadi, di mana itu?

Waktu Mungkin Tidak Ada, Kata Beberapa Fisikawan dan Filsuf

Waktu Mungkin Tidak Ada, Kata Beberapa Fisikawan dan Filsuf

Jawaban atas pertanyaan "Apakah waktu itu ada?" mungkin tampak jelas, tetapi apakah itu? Dan bagaimana jika waktu tidak ada, tetapi hanyalah konstruksi manusia?

Tags

Categories

Top Topics

Language