Temui Archaeopteryx, Dino Berbulu Dengan Sayap dan Gigi

2020-12-29
Archaeopteryx adalah dinosaurus mirip burung yang sepertinya harus berlari untuk bisa terbang. Itu hidup selama Periode Jurassic. Gambar Stocktrek/Gambar Getty/Gambar Stocktrek

Semuanya dimulai dengan satu bulu . Pada 30 September 1861, ahli paleontologi Jerman Christian Erich Hermann von Meyer menerbitkan deskripsinya tentang penemuan baru yang mencengangkan. Bulu fosil belum pernah terdengar pada saat itu, namun seseorang telah menariknya dari tambang batu kapur di dekat Solnhofen, Bavaria.

Von Meyer menamai hewan itu milik Archaeopteryx lithographica . Pilihannya tepat; bagian pertama dari nama itu (yaitu, Archaeopteryx ) berarti "sayap kuno".

Secara kebetulan, deskripsi von Meyer muncul kurang dari dua tahun setelah Charles Darwin menerbitkan bukunya yang terkenal, "On the Origin of Species." Archaeopteryx segera memasuki wacana tentang evolusi dan seleksi alam.

Lebih banyak materi sedang dalam perjalanan. Pada akhir tahun 1861, kerangka fosil makhluk mirip burung dengan ekor yang panjang dan kurus — sesuatu yang tidak dimiliki burung modern — telah muncul dari pedesaan Bavaria. Bagian tubuh dikelilingi oleh kesan bulu.

Bulu di Topi Darwin

Kerangka fosil yang kami sebutkan segera dibeli atas nama Museum Sejarah Alam di London, Inggris. Para pecinta menyebut fosil Archaeopteryx itu sebagai " spesimen London ".

Jauh lebih terkenal adalah " Spesimen Berlin ." Saat ini ditampilkan di Museum Sejarah Alam Berlin, Jerman, ditemukan di dekat kota Bavaria Eichstätt pada tahun 1876. Tidak seperti rekannya yang dipegang Inggris, Archaeopteryx ini memiliki tengkorak lengkap.

Dan sungguh tengkorak! Sementara burung modern tidak bergigi, spesimen Berlin memiliki mulut yang penuh dengan gigi kecil berbentuk kerucut. Ciri lain yang membedakan Archaeopteryx dari burung saat ini adalah tiga jari cakar yang dipamerkan di masing-masing tangan.

Secara total, sisa-sisa tulang dari sekitar 12 individu Archaeopteryx telah ditemukan. Semua bahan ini berasal dari Bavaria, dalam endapan batuan Jurassic yang berusia sekitar 150 juta tahun.

Ada perdebatan tentang apakah fosil kerangka mewakili hewan yang sama dengan bulu asli von Meyer. Studi terpisah yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada 2019 dan 2020 mencapai kesimpulan berbeda tentang masalah ini.

Pengecoran fosil ini berasal dari "spesimen Berlin," Archaeopteryx yang ditemukan di tambang Blumenberg dekat Eichstätt, Jerman, pada tahun 1877. Sekarang dipajang di Museum Sejarah Alam Berlin.

Meninggalkan Sarang

Terlepas dari itu, kita tahu Archaeopteryx adalah dinosaurus yang termasuk dalam kelompok yang disebut theropoda . Theropoda lainnya termasuk Tyrannosaurus rex , Velociraptor dan setiap burung yang pernah ada.

Jari kedua pada setiap kaki adalah hyperextensible ; Archaeopteryx bisa memegang jari pada sudut tegak bahkan saat berdiri. Kemungkinannya, ini membuat cakar di kedua jari kaki tidak terlalu cepat aus.

Pendapat berbeda, tetapi satu set jari kaki yang berbeda mungkin agak bertentangan . Jika demikian, mungkin Archaeopteryx dapat menangkap sesuatu dengan kakinya.

Dilihat dari fosil yang tersedia, Archaeopteryx tumbuh menjadi sekitar 21 inci (53 sentimeter) panjang dengan lebar sayap 2 kaki (60 sentimeter) . Itu belum tentu ukuran maksimum makhluk itu. Beberapa spesimen Archaeopteryx mungkin mewakili hewan remaja .

Menurut sebuah studi struktur tulang tahun 2009 , Archaeopteryx tumbuh pada tingkat yang lebih lambat daripada kebanyakan burung yang hidup. Dengan perkiraan makalah yang sama, orang dewasa dewasa akan memiliki berat sekitar 1,8 hingga 2,2 pon (822 hingga 1.009 gram) — menjadikannya seukuran burung gagak biasa .

Bulu Prasejarah

Omong-omong, Archaeopteryx mungkin berbagi sesuatu yang lain dengan gagak. Bulu yang ditulis von Meyer pada tahun 1861 dianggap sebagai bulu rahasia , yang berarti bulu itu mungkin menutupi pangkal bulu yang lebih besar. Jejak yang ditinggalkan oleh struktur pigmen mikroskopis mengungkapkan beberapa bulu dari endapan yang mengandung Archaeopteryx — termasuk milik von Meyer — berwarna hitam seluruhnya atau sebagian .

Bulu hitam menawarkan beberapa keuntungan. Pelikan putih, bangau kayu, dan banyak burung lainnya memiliki sayap berujung hitam . Itu karena pigmen yang bertanggung jawab untuk warna ini memiliki efek samping yang menyenangkan untuk memperkuat bulu terbang.

Burung gagak juga menggunakan bulu gelapnya untuk mengatur suhu tubuh ; bulu hitam menyerap panas dari matahari, yang kemudian dapat dihamburkan oleh angin yang lewat. Sebaliknya, memiliki bulu hitam adalah cara yang baik untuk tetap tenang .

Secara alami, bulu adalah alat serbaguna. Entah itu tidak bisa terbang atau tidak, bulu burung dapat membantunya menarik pasangan dan mengatur suhu tubuh.

Sama seperti burung modern, Archaeopteryx memiliki bulu yang bervariasi dalam ukuran dan bentuk di berbagai bagian tubuh. Satu spesimen memiliki jejak bulu ekor yang asimetris, berukuran 3,9 hingga 4,5 inci (9,9 hingga 11,4 sentimeter) — dan bulu kaki yang lebih kecil dan simetris dengan panjang 1,5-1,7 inci (4-4,5 sentimeter).

Kembali ke Jurassic, dinosaurus ini mungkin terlihat seperti mengenakan celana panjang lusuh .

Jejak struktur pigmen mikroskopis yang tertinggal menunjukkan Archaeopteryx memiliki bulu yang benar-benar hitam atau sebagian hitam.

Pulau Dinosaurus

Selama lebih dari satu setengah abad sekarang, dunia bertanya-tanya apakah Archaeopteryx bisa terbang.

Dinosaurus hidup pada saat Bavaria adalah kepulauan subtropis yang penuh dengan laguna dan pulau penghalang. Batugamping Jerman selatan di mana Archaeopteryx ditemukan terdiri dari " lagerstatten ", sebuah daerah dengan fosil yang sangat terpelihara dengan baik.

Reptil terbang yang tidak berhubungan yang disebut pterosaurus muncul di status lager yang sama . Begitu juga tulang-tulang Compsognathus , sebuah theropoda kecil yang ditampilkan dalam "The Lost World: Jurassic Park." Kumbang fosil, capung, ubur-ubur, ikan asli , krustasea, dan reptil berenang melengkapi ansambel. Para ilmuwan berpikir Archaeopteryx memakan hewan yang lebih kecil seperti serangga.

Seniman sering menggambarkan Archaeopteryx bertengger di cabang-cabang pohon yang ditinggikan. Namun, 150 juta tahun yang lalu, semak dataran rendah mungkin lebih umum daripada pohon di bagian dunia ini.

Faktor pohon menjadi diskusi besar tentang bagaimana penerbangan theropoda berevolusi. Menurut salah satu skenario yang diusulkan (hipotesis "pohon tumbang"), nenek moyang langsung dari burung yang terbang pertama kali adalah pemanjat pohon yang meluncur dari cabang ke cabang .

Apakah Langit Batasnya?

Keterampilan memanjat Archaeopteryx — atau kekurangannya — adalah rebutan . Tetapi banyak ilmuwan sekarang berpikir itu adalah selebaran yang setengah layak.

Pada tahun 2018, sebuah tim yang dipimpin oleh ahli paleontologi Dennis Voeten memeriksa tulang sayap dari tiga Archaeopteryx yang berbeda . Selanjutnya, proporsi mereka dibandingkan dengan lengan dari 69 hewan yang berbeda — dari burung yang masih ada hingga dinosaurus non-unggas seperti Allosaurus hingga buaya Amerika tua yang baik.

Dilihat dari tulangnya, tim menyimpulkan Archaeopteryx mungkin bisa terbang dalam waktu singkat, seperti burung pegar dan kalkun modern. Namun, anatomi bahu dinosaurus membuatnya tidak mampu mengepakkan sayapnya dengan cara yang sama seperti burung yang masih ada.

Penelitian lain menunjukkan Archaeopteryx digunakan untuk lepas landas dari permukaan tanah - meskipun mungkin membutuhkan awal yang berjalan .

Semua burung adalah theropoda, tetapi tidak semua theropoda adalah burung. Para ahli tidak setuju tentang bagaimana Archaeopteryx harus diklasifikasikan. Beberapa melihatnya sebagai burung basal, yang lain menganggapnya lebih mirip dengan Velociraptor dan sepupunya .

Kami telah menempuh perjalanan panjang sejak tahun 1861. Di situs penggalian di seluruh dunia, dinosaurus dengan bulu dan penutup tubuh serupa terus bermunculan. Banyak yang mendahului Archaeopteryx selama puluhan juta tahun.

Dan jangan abaikan penemuan terbaru dari theropoda kecil dengan sayap "seperti kelelawar" . Perkembangan baru yang tak terduga ini menunjukkan bahwa kemunculan penerbangan pada dinosaurus adalah hal yang kompleks. Archaeopteryx memulai percakapan. Siapa yang tahu ke mana ia akan pergi selanjutnya?

SEKARANG ITU MENARIK

Jadi sekarang Anda tahu apa arti kata Archaeopteryx . Tapi ingat, nama ilmiah lengkapnya adalah Archaeopteryx lithographica . Bagian kedua adalah referensi ke salah satu industri geologi Bavaria. Di tambang tempat Archaeopteryx pertama kali muncul, para penambang mengumpulkan lempengan batu kapur yang dapat digunakan untuk bahan bangunan — atau untuk membuat cetakan batu yang disebut "litograf."

Suggested posts

Belalang Anggrek Terlihat Seperti Bunga, 'Menyengat' Seperti Lebah

Belalang Anggrek Terlihat Seperti Bunga, 'Menyengat' Seperti Lebah

Selama beberapa dekade para ilmuwan berasumsi bahwa serangga ini sangat mirip dengan anggrek sebagai bentuk kamuflase. Tapi mereka salah. Mereka terlihat seperti ini karena mereka pemangsa yang menipu.

Hagfish: Mesin Slime Seperti Belut Ini Adalah Mimpi Buruk Predator

Hagfish: Mesin Slime Seperti Belut Ini Adalah Mimpi Buruk Predator

Hagfish yang sulit ditangkap adalah ahli dalam bersembunyi di lubang dan celah, tetapi pertahanan utamanya adalah kemampuannya untuk melepaskan lendir yang berbahaya, menyesakkan, dan terkadang beracun saat diserang.

Related posts

Pelarian Hebat! 5 Hewan Liar Yang Menyerang dan Berlari

Pelarian Hebat! 5 Hewan Liar Yang Menyerang dan Berlari

Orangutan yang bisa membuka baut untuk keluar? Seekor gorila yang memanjat tanaman merambat dari kandangnya hanya untuk berkeliaran di kebun binatang? Ini adalah hewan liar, dan ini adalah kisah pelarian liar mereka.

Hotel Serangga Meluncurkan Tikar Selamat Datang untuk Segala Jenis Serangga

Hotel Serangga Meluncurkan Tikar Selamat Datang untuk Segala Jenis Serangga

Membuat hotel serangga memberi serangga lokal dan penyerbuk tempat tinggal dan orang-orang dari segala usia proyek taman yang sangat keren.

Budgie Sangat Sosial dan Menjadi Hewan Peliharaan yang Hebat

Budgie Sangat Sosial dan Menjadi Hewan Peliharaan yang Hebat

Budgie adalah spesies yang sama dengan parkit dan merupakan hewan peliharaan yang luar biasa – dan, ya, mereka suka berbicara!

Ngengat Atlas Adalah Ngengat Behe, Ditambah 5 Fakta Lainnya

Ngengat Atlas Adalah Ngengat Behe, Ditambah 5 Fakta Lainnya

Ngengat Atlas adalah salah satu ngengat terbesar di luar sana, dengan lebar sayap hingga 12 inci, tetapi wajah 'kobra' di sayapnya bahkan lebih menakutkan bagi predator daripada ukurannya.

Tags

Categories

Top Topics

Language